Bagi Ahok, Djarot Bukan Titipan PDI-P

3339

Netizen7.ID – Terdakwa kasus penistaan agama sekaligus Gubenur DKI non aktif Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok menegaskan pada para pendukungnya bahwa dia yang memilih Djarot Saiful Hidayat sebagai calon Wagub. Ahok ingin mematahkan anggapan bahwa Djarot adalah titipan PDI Perjuangan.

Ahok menceritakan bagaimana dirinya bernegosiasi dengan Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri, agar mau menempatkan Djarot sebagai calon wagub nya. Ahok menilai saat itu nama Boy Sadikin sudah disiapkan. Kejadian tersebut terjadi saat Ahok baru akan menjadi gubernur DKI menggantikan Joko Widodo yang menjadi terpilih sebagai Presiden RI.

“Yang milih Djarot itu saya. Waktu itu, PDIP mau milih Boy Sadikin sebagai Wagub waktu Pak Jokowi naik menjadi Presiden. Saya ngotot sama Bu Mega, mungkin banyak orang PDIP yang protes, yang berani ngotot ke Bu Mega cuma Ahok. Saya bilang ke Bu Mega, ‘kalau ga kasih Djarot, saya tidak akan gabung ke PDIP,” kata Ahok pada para pendukungnya di Rumah Lembang, Menteng, Jakarta Pusat, Selasa (27/12/2016).

Ahok juga menceritakan, bahwa sebenarnya dia yang meminta langsung pada PDIP untuk kembali berpasangan dengan Djarot untuk maju di Pilgub DKI 2017. Bahkan hal tersebut dilakukan sebelum memutuskan akan maju bersama Heru Budi Hartono lewat jalur independen. Hal tersebut sempat membuat Mega bertanya-tanya mengapa Ahok lebih memilih Heru ketimbang Djarot.

“Pas PDIP enggak mau kasih (Djarot sebagai Cawagub) makanya saya pilih Heru. Bu Mega tanya, ‘ada apa dengan Ahok-Djarot, yang milihkan Ahok. Kok sekarang enggak mau lagi sama Djarot. Saya bilang ‘Ibu enggak mau kasih karena mau isi KTP (syarat maju sebagai calon independen) makanya saya pilih Heru,” cerita Ahok.

Ahok ingat betul bagaimana saat mereka dan beberapa kepala daerah yang diusung oleh PDIP melakukan jalan-jalan ke Tiongkok di tahun 2006. Ahok mengatakan dia dan Djarot tidak berbelanja apa-apa karena tidak punya uang, padahal kepada daerah lain sudah membawa uang banyak untuk belanja. Namun malang, kepala-kepala daerah tersebut ditangkap kerena korupsi.

Ahok mengatakan para pendukungnya tidak usah ragu pada Djarot. Apalagi dengan segala pengalaman Djarot selama 10 tahun menjadi Wali Kota Blitar sudah membuatnya teruji sebagai orang jujur.

Bagikan